SMA Xaverius 3 Palembang

One Step Ahead

Selangkah Lebih Maju

In Omnibus Optimum


 
  • One Step Ahead    |    In Xavega you'll never walk alone    |    One Step Ahead
  • Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) | Jalur PMK :  13 - 30 September 2017 | Jalur USM : 28 Nov - 07 Desember 2017 |
Kalender Akademis

November 2017
MiSnSeRbKmJmSb
   1234
567891011
12131415161718
19202122232425
2627282930  

Visitors

Hari ini : 589
Total : 444361
IP Anda : 54.145.117.60
» detail...
Banner


SEJARAH SINGKAT SEKOLAH

Gedung Sekolah Lama
 
SMA Xaverius 3 yang berlokasi di Jalan Kolonel Atmo 132 tidaklah berdiri menyendiri, melainkan berdampingan dengan SMP Xaverius Maria yang dikenal dengan sebutan Sekolah Maria. Nama tersebut berasal dari Maria School, yaitu sekolah - sekolah yang dikelola oleh Suster - Suster Hati Kudus sejak 17 Agustus 1938, di antaranya SMA Xaverius 1 Puteri yang didirikan 1 Agustus 1961 yang merupakan cabang SMA Xaverius 1 Bangau. 
Lokasi
Pada tahun 1971 SMA Xaverius 1 Puteri pengelolaannya dipercayakan kepada Yayasan Xaverius Pusat (Sekarang bernama Yayasan Xaverius Palembang). Pada tanggal 18 Januari 1986 seluruh siswanya digabungkan dengan SMA Xaverius 1 Bangau sehingga kapasitas SMA Xaverius 1 Bangau menjadi maksimal
Mengingat daya tampung SMA Xaverius 1 terbatas, sedangkan animo masyarakat terhadap SMA Xaverius begitu besar, Pengurus Yayasan Xaverius Pusat dalam rapatnya tanggal 17 Maret 1987 memutuskan mendirikan SMA Xaverius 3 yang akan beroperasi mulai tahun Pembelajaran 1987/ 1988.

Pada tanggal 30 April 1987 Kantor Wilayah Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Sumatera Selatan memberi izin operasional SMA Xaverius 3 melalui Surat Keputusan No.192/I 114/F.4e/ 1987 dengan kepala sekolah Drs. T. Soedadi terhitung sejak 1 Juli 1987. 
 
Saat operasi pertama “Bayi SMA Xaverius 3” belum banyak memberikan alternatif yang memuaskan kecuali hanya melaksanakan apa yang digariskan oleh “Sang Induk”. Dengan menggunakan bangunan lantai dasar dari tiga lantai yang direncanakan, dimulailah proses belajar mengajar pada tanggal 27 Juli 1987 yang sebelumnya diawali dengan Penataran P4 di SMA Xaverius 1 Bangau. Jumlah Siswa yang ditampung pada angkatan pertama adalah 153 siswa yang terbagi atas 4 kelas. Ternyata animo masyarakat terhadap SMA Xaverius 3 sangat tinggi. Hal itu terbukti dari tahun ke tahun siswa yang masuk ke SMA Xaveius 3 selalu meningkat.
 
Memasuki usianya yang ke-4 bebarapa perubahan terjadi, baik secara fisik maupun nonfisik. Perubahan fisik terlihat dengan adanya penambahan gedung yang diperuntukkan bagi laboratorium dan pemusatan kegiatan administrasi. Sedangkan perubahan nonfisik yaitu perubahan jenjang akreditasi dari Izin Operasional menjadi Status Disamakan yang merupakan jenjang tertinggi dalam akreditasi. Status Disamakan dinyatakan dalam Surat Keputusan Direktur Jendral Pendidikan Dasar dan Menengah Departemen Pendidikan dan Kebudayaan RI No: 349/c/Kep/1/ 1990 tertanggal 27 Desember 1990. Dengan menyandang status Disamakan, SMA Xaverius 3 sudah dianggap mampu berdiri sendiri lepas dari “Induknya” yaitu SMA Xaverius 1.
 
Prestasi demi prestasi terus diraih oleh SMA Xaverius 3 baik bidang akademik maupun bidang non-akademik. Angkatan I SMA Xaverius 3 sudah mampu meraih Nilai Ebtanas Murni ( NEM ) yang cukup membanggakan yakni 41,21 untuk Jurusan A1, 38,84 untuk A2 dan 41,45 untuk Jurusan A3. 
Kegiatan - kegiatan ekstrakurikuler terus dibina seperti bola volley, bola basket, Pramuka, Pecinta Alam, Tae Kwon Do, keterampilan bubut kayu, Paskibra. Prestasi yang paling menonjol adalah Tae Kwon Do. Tae Kwon Doin SMA Xaverius 3 cukup disegani dan berbagi piala kejuaraan telah diraih tingkat Sumatera Selatan.
 
Estafet kepemimpinan SMA Xaverius 3 berganti dari Drs. T. Soedadi digantikan oleh Drs. Y. Susilo tahun 1992. Pergantian kepemimpinan membawa nuansa baru. Pada tahun ini juga diadakan Lustrum I SMA Xaverius 3. Perkembangan SMA Xaverius 3 maju pesat dan animo masyarakat terhadap SMA Xaverius 3 semakin tinggi. Mengingat daya tampung yang ada sangat terbatas, dibangunlah gedung SMA Xaverius 3 tahap ke-3. Ruang parkir yang berada di samping perpustakaan dan di belakang Pastoran Hati Kudus dibuat bangunan baru 4 lantai yang dipergunakan untuk kantor dan ruang laboratorium. 
 
Tahun 1994 terjadi perubahan kurikulum dari Kurikulum 1984 menjadi Kurikulum 1994. Kurikulum 1994 lebih berorientasi kepada kompetensi siswa. Selain itu terjadinya perubahan sistem semester menjadi sistem catur wulan. Sebutan SMA diganti menjadi SMU. Jurusan Biologi (A2), Jurusan Fisika (A1) dihapuskan menjadi Jurusan IPA. Selain itu pelajaran Keterampilan ditiadakan diganti menjadi Muatan Lokal. Muatan Lokal yang dipilih SMA Xaverius 3 adalah komputer. Dasar pemikiran pemilihan komputer adalah untuk mengantisipasi kebutuhan dunia kerja di era globalisasi. Keterampilan khas SMA Xaverius 3 kini hanya tinggal kenangan.
Peningkatan jumlah siswa pada suatu sekolah tentu membawa dampak yang bisa kurang menguntungkan jika tidak dibarengi dengan tindakan tegas pihak sekolah selaku pengelola pendidikan. Namun SMU Xaverius 3 dapat mengatasi masalah itu. Untuk kedisiplinan dan kebersihan lingkungan sekolah, SMA Xaverius 3 dapat diteladani. Legitimasi kebersihan lingkungan SMA Xaverius 3 adalah diraihnya penghargaan sebagai sekolah terbersih III tahun 1995 se-Kotamadya Palembang serta menjadi Juara I tahun 1994 dan Juara III dalam Lomba Mutu Sekolah Tingkat SLTA se-Kotamadya Palembang.
 
Tahun 1997 terjadi pergantian kepemimpinan SMA Xaverius 3 dari Bapak Drs. Y. Susilo kepada Bapak Drs. F.X. Sihono. Dasar - dasar yang dibentuk oleh kepemimpinan SMA Xaverius 3 yang terdahulu sudah kokoh dan mampu memberi warna tersendiri sehinga SMA Xaverius 3 berbeda dari yang lainnya. Pengembangan intelektual, keterampilan, dan olah raga berkembang sangat pesat. Pada tahun 1997 utusan SMA Xaverius 3, Herman, berhasil maju babak final Olimpiade Fisika dan menduduki ranking 18 nasional. Salah satu putera terbaik SMA Xaverius 3 Yusri Achyar menjadi anggota Pasukan Pengibar Bendera Pusaka di Istana Negara 17 Agustus 1998. Bahkan tahun 2001 SMA Xaverius 3 mampu memperoleh predikat C untuk Jurusan IPS dan Jurusan IPA.


Pada tahun 2001 estafet kepemimpinan SMA Xaverius 3 berganti dari Bapak Drs. F.X. Sihono digantikan oleh Ibu M.M. Suyati, B.A. Pada usianya yang ke-14 SMA Xaverius 3 dipandang mampu “melahirkan” seorang pemimpin. M.M. Suyati, B.A., yang notabene adalah “produk” SMA Xaverius 3.
Sarana dan prasarana sekolah kini mendapat perhatian penuh dari Yayasan Xaverius Palembang. Ruang perpustakaan dipasang AC, begitu juga dengan ruang komputer. Mulai tahun 2001 penyelenggaraan pendidikan komputer yang selama ini dikelola Kelompok Kompas Gramedia (KKG ) diselenggarakan sendiri oleh Yayasan Xaverius Palembang. 
Usia SMA Xaverius 3 memang masih muda. Namun prestasi yang diraih sudah sangat membanggakan dan mampu memberi corak pendidikan tersendiri di Bumi Sriwijaya ini. 
 
Tahun Pelajaran 2005/2006 terjadi pergantian Pimpinan Sekolah. Pimpinan Sekolah diserahterimakan dari Ibu M.M Suyati,B.A kepada Bapak St.Agus Yuswana,M.M. 
Pada 2006 SMA Xaverius 3 ditetapkan oleh Badan Akreditasi Sekolah Provinsi Sumatera Selatan sebagai salah satu sekolah yang terakreditasi A. Prestasi terbaik ini merupakan perjuangan semua pihak baik  siswa, guru, karyawan , staff pimpinan maupun pengurus Yayasan Xaverius Palembang.
Semoga dengan prestasi ini SMA Xaverius 3 terus melangkah maju demi membangun cita-cita luhur Negara Republik Indonesia yaitu Pencerdasan kehidupan Bangsa.

 

  • Webmail
  • Ika-xavega
  • Daftar Link
  • Film Siswa
  • Profil Guru
  • Bukutamu
  • Info PPBD
  • Blog Guru
  • NISN
  • SNMPTN - PDSS
  • Paket Aplikasi Sekolah [PAS]
  • Padamu Negeri
  • Year Book

SMA Xaverius 3 Palembang. Jl. Kol. Atmo No. 785/132 Telp.(0711)313082,321158,321178, Fax (0711) 321298. Palembang(30125)